21 Jan 2019

Trump Ancam Berlakukan Darurat Nasional

internasional   mediaaceh.co   11 January 2019 - 09:00 WIB

MEDIAACEH.CO,  Washington - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, mengancam akan memberlakukan darurat nasional untuk mengkangkangi Kongres untuk mengucurkan dana bagi pembangunan tembok di perbatasan dengan Meksiko.

“Kita bisa mendeklarasikan darurat nasional. Kita tidak harus, "kata Trump kepada wartawan.

"Ini hanya akal sehat," sambungnya saat mengunjungi perbatasan Texas dengan Meksiko seperti dilansir dari Reuters, Jumat 11 Januari 2019.

Meski begitu, langkah tersebut kemungkinan akan memicu tantangan hukum langsung atas kekuasaan konstitusional dari anggota kongres asal Demokrat. Namun Trump meyakini ia akan memenangkannya.

Trump bersikeras bahwa tagihan dana pemerintah untuk mengakhiri penutupan pemerintah termasuk USD5,7 miliar untuk tembok perbatasa, yang menjadi janji kampanyenya. Namun hal itu ditentang oleh Demokrat.

Kebuntuan telah membuat seperempat dari pemerintah federal ditutup dan ratusan ribu karyawan federal tidak digaji.

Sehari setelah dia walk out dari pertemuan dengan para pemimpin Demokrat, Trump menyerang mereka karena menolak permintaannya, memanggil mereka lebih sulit ditangani daripada China, kekuatan saingan AS.

“Sejujurnya, saya menemukan China dalam banyak hal jauh lebih terhormat daripada crying Chuck dan Nancy. Saya benar-benar melakukannya,” kata Trump, merujuk pada Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Nancy Pelosi dan pemimpin Senat Demokrat Chuck Schumer.

DPR meloloskan dua tagihan untuk mendanai departemen transportasi, perumahan dan pertanian - masing-masing menarik beberapa suara Republik lebih dari upaya yang sama pada hari Rabu untuk membuka kembali Departemen Keuangan dan lembaga lainnya.

Namun Gedung Putih mengatakan Trump akan memveto tagihan itu jika mereka sampai ke mejanya.

Trump membatalkan rencana untuk menghadiri Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, yang dijadwalkan akan dimulai pada 22 Januari, menandakan ia siap untuk memperpanjang penutupan pemerintah.

“Saya tidak pernah lebih tertekan tentang bergerak maju daripada saat ini. Saya hanya tidak melihat jalur ke depan," kata Senator Republik Lindsey Graham, seorang sekutu Trump, yang mengatakan sudah waktunya bagi Trump untuk mengumumkan keadaan darurat nasional.

Trump mengatakan pengacaranya telah mengatakan kepadanya bahwa ia memiliki kekuatan untuk meminta kekuatan darurat nasional agar temboknya didanai.

"Saya memiliki hak mutlak untuk menyatakan darurat nasional," kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih.

"Aku belum siap untuk melakukan itu, tetapi jika harus, aku akan melakukannya," tegasnya.

Deklarasi ini akan menghindari kekuasaan Kongres atas dompet nasional. Pertarungan pengadilan berikutnya bisa berlarut-larut.

The Washington Post, mengutip dua sumber yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa Gedung Putih meletakkan dasar untuk menyatakan keadaan darurat yang akan membuat Trump membangun tembok, mungkin menggunakan dana dari Korps Insinyur Angkatan Darat.

NBC News, dalam laporan serupa, mengatakan Trump telah diberitahu tentang rencana yang melibatkan Korps Angkatan Darat saat terbang ke perbatasan pada hari Kamis. Seorang pejabat Gedung Putih membantah Trump telah diberi pengarahan tentang rencana itu, dan Pentagon menolak mengomentari laporan berita itu.

Senator Joe Manchin, seorang Demokrat moderat yang telah membina hubungan baik dengan Trump, mengatakan kepada wartawan bahwa deklarasi darurat nasional oleh Trump sebuah kesalahan.

"Tapi saya pikir itu satu-satunya jalan keluar dari kebuntuan," cetusnya.

Jika Trump membuat pernyataan seperti itu, Manchin memperkirakan Senat akan segera mengeluarkan undang-undang untuk mendanai lembaga-lembaga federal yang telah ditutup sebagian.

Sumber: SINDOnews

TERKAIT